Teknologi Anti Gempa Dalam Negeri

Indonesia sejak lama diketahui rentan gempa karena lokasinya berada di kawasan “Relung Volkano” yang mengitari landas samudera Pasifik. Sebut saja gempa besar di Liwa, Aceh hingga Yogyakarta dan Jawa Tengah.

Kondisi ini sejak dulu sudah disadari nenek moyang kita dengan membangun rumah tradisonal yang tahan gempa. Arsitekturnya memiliki ciri khas ringan, menghindari sambungan jepit dengan pondasi umpak.

Namun seiring kemajuan jaman, rumah-rumah kayu itu kini mulai ditinggalkan. Tidak hanya karena alasan kekinian tetapi juga karena keterbatasan bahan baku kayu yang semakin mahal.

Sebaliknya beberapa hasil riset modern dalam negeri yang dikembangkan justru kurang memasyarakat karena tiadanya dukungan dari pemerintah yang lebih suka melihat bencana demi bencana menimpa rakyatnya.

Seismic Bearing

Sebut saja penggunaaan bantalan karet alam (Seismic Bearing) untuk melindungi bangunan terhadap gempa bumi, yang dikenal sebagai base isolation karya Balai Penelitian Teknologi Karet Bogor.

Teknologi pembuatan dan bahan bantalan tahan gempa yang digunakan untuk rumah tinggal maupun maupun gedung bertingkat ini sebagian besar ada di dalam negeri.

Aplikasi bantalan ini digunakan untuk melindungi gempa bumi dibuat dari kombinasi lempengan karet alam dan lempeng baja yang dapat mengurangi daya reaksi hingga 70%, karena secara alami karet alam memiliki sifat fleksibilitas dan menyerap energ

Bantalan tersebut dipasang disetiap kolom yaitu diantara pondasi dan bangunan. Karet alam berfungsi untuk mengurangi getaran akibat gempa bumi sedangkan lempeng baja digunakan untuk menambah kekakuan bantalan karet sehingga penurunan bangunan saat bertumpu diatas bantalan karet tidak besar.

Pengaruh gempa bumi yang sangat merusak struktur bangunan adalah komponen getaran karet horizontal. Getaran tersebut dapat menimbulkan gaya reaksi yang besar, bahkan pada puncak bangunan dapat berlipat hingga mendekati dua kalinya.

Oleh sebab itu apabila gaya yang sampai pada bangunan tersebut lebih besar dari kekuatan struktur maka bangunan tersebut akan rusak. Gaya reaksi yang sampai bangunan dapat dikurangi melalui penggunaan bantalan karet tahan gempa.

Pada dasarnya cara perlindungan bangunan oleh bantalan karet tahan gempa dicapai melalui pengurangan getaran gempa bumi kearah horizontal dan memungkinkan bangunan untuk begerak bebas saat berlangusung gempa bumi tanpa tertahan oleh pondasi.

Rumah Baja

Teknologi lain adalah rumah anti gempa yang dibangun dengan sistim baut (semua bagiannya disambungkan dengan baut) sehingga dapat dibongkar pasang dengan mudah karya Akademi Teknik Mesin Industri (ATMI) Solo.

Menurut Andre Sugijopranoto SJ, tiga bangunan yang dibangun di Aceh sudah terbukti mampu bertahan ketika diguncang gempa berkekuatan 6,2 skala Richter yang mengguncang ujung barat Indonesia tahun lalu.

“Setelah bencana kita lalu membangun 300 unit rumah tahan gempa di Aceh. Beberapa diantaranya unit sekolah dan rumah ibadah dan sebentar lagi mungkin ke Malaysia dan Brunei,” ujar Andre.

Menurut dia rumah ini dibuat dengan desain rumah panggung dengan pondasi setempat atau umpak dari beton yang dihubungkan dengan baut ke struktur utama yang terbuat dari baja anti karat.

Dinding bagian bawah terbuat dari plat dengan ketebalan 1 mm dan dilapisi powder painting agar tidak mudah berkarat. Sedang dinding bagian atas berupa humanboard, yaitu campuran serat kayu dengan semen dengan ketebalan tertentu.

Pencampuran semen yang banyak membuat dinding ini tahan api. Juga ada pilihan dinding campuran antara stereofoam dan semen sehingga tahan guncangan.

Untuk bagian atapnya dibuat dari seng yang dilapisi aluminium sehingga tahan karat. Sementara untuk kusen jendela dan pintu digunakan aluminium yang ringan dan tahan karat.

Rumah ini merupakan pengembangan dari model rumah smart modula yang telah lebih dulu dirancangnya. Model ini dibuat untuk memenuhi kebutuhan rumah cepat yang dibangun untuk perkantoran atau proyek diatas tanah yang bukan hak milik.

Rumah ini dapat dipindahkan dengan mudah karena tidak ada ikatan yang permanen karena menggunakan sistim baut.

“Sistim baut di rumah ini juga berfungsi menahan pergerakan rumah saat ada gempa sebab lubang baut berbentuk oval dengan memberikan tolerasi sebesar 1 cm ke kiri dan ke kanan,” lanjut pengajar ATMI tersebut..

Prinsip itu adalah jika kekencangan baut kalah oleh gerakan gempa. Maka struktur bisa bergerak mengikuti gaya horisontal dan vertikal yang ditimbulkan gempa.

Sayangnya, rumah anti gempa tak populer karena mahalnya harga satu unit bangunan ini.
Untuk membangun rumah anti gempa dengan ukuran 72 meter persegi ditawarkan harga antara Rp 750 ribu -Rp 1,5 juta per meter persegi atau Rp52 juta.

“Selain itu, secara budaya orang Indonesia belum sreg dengan desain minimalis seperti ini dan masih sering kaget dengan harga yang ditawarkan. Padahal kalau dihitung ini lebih murah dibanding rumah kayu atau tembok.

Sumber :  Algooth Putranto

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: